Monday, October 31, 2011

Wahai Para Pendakwah..

 

manggis

Sebiji manggis:
Hari Ahad. Haji Seman didatangi tamu. Bukan siapa. Hanya si Ah Seng. Anak Ah Kuan, towkay kedai runcit di kampung itu. Memang di hari Ahad begini Ah Seng akan berkeliling dengan Hondanya sambil menjaja buah-buahan musiman. Sekarang memang musim durian dan manggis. Maka itulah yang dijajanya hari ini.
Ah Seng memang rajin. Walaupun dia sudah mempunyai pekerjaan tetap disebuah kilang elektronik, dia masih mahu menjaja keliling kampung-kampung. Cari kelebihan dan pengalaman katanya. Tak ubah sapetti bapanya waktu muda-muda dulu. Memang bapanya dulu berjaja sebelum mendapat restu dari orang kampung untuk membuka kedai runcit disitu.
Sejak kebelakangan ini, Ah Seng sering pula bertanya tentang Islam. Dan Haji Seman merupakan diantara orang-orang kampung tempat dia bertanya.
“Dah lama sangat aku tengok kau asik bertanya pasal Islam ni, Seng,” kata Haji Seman setelah puas memberi jawaban kapada beberapa soalan tentang Islam yang disuguhkan oleh Ah Seng. “Aku nak tanya lak. Kau bertanya ni sebab kau dah terpikat ngan minah Melayu ke? Atau kau nak masuk Islam? Atau kau cuma nak tau jer?”
Ah Seng tersengeh mendengar soalan-soalan Haji Seman. “Eh…takde le, Pak Man. Saya belum nak kawin lagi,” katanya menjawab sekali gus membantah. Melayunya tidak ada cacat langsung. Maklumlah lahir dan besar dikalangan orang Melayu.
“Nak kata nak masuk Islam tu memang pernah terlintas, Pak Man,” katanya lagi. Haji Seman kelihatan ghairah mendengar kata anak towkayCina ini.
Tapi…” Tapi apa, Ah Seng,” dia bertanya. Haji Seman ingin tahu sangat apa yang membuat orang asing teragak-agak menerima Islam.
“Pak Man tak marah kalau saya terus terang?” Ah Seng meminta jaminan dari Haji Seman. Dia tahu ini soal sensitif.
“Cakap le. Aku tak marah,” kata Haji Seman memberi jaminan.
“Sebenarnya, Pak Man,” Ah Seng memulakan. “Saya bukan jer bertanya tentang Islam. Saya ada gak bertanya tentang Kristian kat kawan-kawan tempat kerja saya tu. Ugama Buddha pun ad saya tanyakan gak. Tak tau le kenapa sejak kebelakangan ni saya rasa kurang puas dengan ugama yang diamalkan keluarga saya.”
“Oh…camtu rupanya. Lalu apa yang kau dapat dalam perbandingan ugama ni,” tanya Haji Seman. “Dimana kau letakkan ugama Islam?”
“Ntah le, Pak Man. Saya rasa Islam tu terkongkong sangat. Banyak larangannya. Saya takut saya tak kuat.”
“Ah Seng…Ah Seng,” Haji Seman mengeluh. Itu rupanya yang mereka takutkan. “Begini, Seng,” sambung haji Seman sambil tangannya mencapai manggis dari keranjang.
“Kau tengok manggis ni. Ini le buah manggis. Tidak ada lain buah yang dipanggil manggis kecuali ini. Kulit dia ungu. Tebal. Senang jer nak kenal buah manggis ni. Tapi kalo kau tengok. Kau tenung lama-lama. Ada jer yang kau nak komen. Misalnya kulit dia tebal le. Warnanya tak konsisten le. Sebelah sini ungu. Sebelah sini hijau kekuningan lak. Macam-macam le kau leh komen kalo kau nak.“
Haji Seman lalu mengupas kulit manggis itu. Diteruskan penjelasannya. “Tapi bila kau kupas kulit dia. Kau tengok. Putih isi dia. Kau ambil seulas dan rasa,” Haji Seman melakukan apa yang dikatanya. “Mmmm…manis. Bagus manggis ni.”
“Begitu le Islam. Kau cuma tengok dari luar. Puasa memang berat bagi orang yang tidak pernah berpuasa. Sembahyang lima waktu pun berat gak bagi yang tak pernah sembahyang. Apa tak. Pepagi dah kena bangun solat subuh. Siang hari tengah syok-syok shopping kena berhenti lak solat zuhur. Dan seterusnya…”
“Tapi bila kau mengetahui isi segala apa yang diperintah itu kau akan melihat keputihannya. Kesuciannya. Kemanisannya.”
Ah Seng terdiam dengan penjelasan dari Haji Seman itu. Dia tidak pernah mendengar orang menjadikan manggis sebagai perumpamaan untuk menjelaskan tentang Islam.
~LB~

Pix

315954_178858965532711_173984192686855_389440_1860487775_n

garang tak?

Friday, October 28, 2011

Collections of Videos

 

Penghulu Istighfar

penghulu

Ya, Allah Engkaulah Tuhanku, Tidak ada Tuhan selain Engkau, Engkaulah yang menjadikan aku. Sedang aku adalah hambaMu dan aku di dalam genggamanMu dan di dalam perjanjian setia ( beriman dan Taat ) kepadaMu sekuat mampuku. Aku berlindung kepadaMu dari kejahatan yang telah ku lakukan. Aku mengakui atas segala nikmat yang telah Engkau berikan kepada ku dan aku mengaku segala dosaku. Maka ampunilah aku. Sesungguhnya tidak ada yang dapat mengampuni segala dosa kecuali Engkau. Amin..

Wednesday, October 26, 2011

Pelbagai

 

Saje nak share apa yang dah letak kat FB.. supaya senang nak rujuk balik..

‎"Berkatalah sesuka hatimu untuk menghina kehormatanku. Maka diamku dari orang yang hina adalah suatu jawapan . Bukanlah ertinya aku tidak memiliki jawapan, tetapi tidak pantas bagi seekor singa melayani kerenah anjing-anjing." (Lihat Diwan al-Syafi'e).


"Aku mampu berhujah dgn 10 ilmuan handal tetapi aku kalah dgn seorang yang jahil kerana yang jahil tidak tahu apa yang mereka katakan."

[Imam Al-Ghazali]

 

‎"Jika kamu mahu berjaya didunia, hendaklah dengan ilmu.. Jika kamu mahu berjaya di akhirat, hendaklah dengan ilmu dan jika kamu mahu berjaya di kedua-duanya, juga hendaklah dengan ilmu" Imam Shafie

 

Marilah kita serahkan segala urusan hidup ini kepada hanya Allah jua dengan BERSABAR di atas segala ujian kegetiran hidup dan juga BERSYUKUR di atas segala nikmatNya.

 

Membaca Al-Quran adalah Sunnah, beramal dengan Al-Quran adalah Wajib.

 

Dari Abu Hurairah r.a berkata: Saya mendengar Rasullullah saw. bersabda:"Demi Allah, sesungguhnya saya membaca istighfar dan bertaubat kepadaNya lebih dari 70 kali setiap harinya." (Riwayat Bukhari)

 

The Prophet (peace be upon him) said: I guarantee a house in the surroundings of Paradise for a man who avoids quarrelling even if he were in the right, a house in the middle of Paradise for a man who avoids lying even if he were joking, and a house in the upper part of Paradise for a man who made his character good.
{Book 41, Number 4782 : Sunan Abu Dawud}

 

Pernahkah kita terfikir?

1 hari di zaman sekarang,datuk/nenek kita p pasar Ramadhan,beli murtabak sekeping dan bayar guna duit kertas zaman depa muda2 dulu. Apa akan jadi?

Bandingkan dengan kisah ashabul kahfi. setelah 300 tahun,bila keluar dari gua utk beli makanan menggunakan wang peraknya,masih mampu mendapatkan apa yang dikehendakinya.Rujuk (18:19)

 

this is what I got from my FB frens.. the thing that I want to keep..

To shrink cancer cell – Surah Thaaha 105 -107 (7 times)
 
To kill cancer cell:
1. Surah Al-Qalam 1-5
2. Surah Al-Qalam 16-20 ( 7 times, repeat verse 20, 20 times)
 
To cure from cancer (read following sequence):
1. Al-fatihah
2. Al-Baqarah 1-5, 163-165, 255-257, 285-286
3. Ali-Imran 1-5, 18, 26-27
4. Al-A’raf 54-56, 117-119
5. Yunus 80-81
6. Thaaha 65-69
7. Mukminun 115-118
8. As-Shaaffaat 1-15
9. Ar-Rahman 31-34
10. Al-Hasyr 21-24
11. Al-Mulk 3-4
12. Al-Qalam 3-4
13. Al-Jinn 3
14. Al-Kafiruun
15. Al-Falaq
16. An-Nas
(Read 7 times onto water for shower and to be drank)
 
Believe, it is He the Most Merciful, the Most Loving, for it is He who
will give a cure to this disease. Insya’Allah, if it is the best fated and
charted in my life.
 
Always read:
Doa Nabi Yunus, Bismillah 5, Doa Nabi Ayub, Ayat Syifa’ and istighfar

 

Al Qardhul hasan : Hutang dengan pengembalian yang lebih adalah baik tetapi mestilah tidak dimasukkan dalam aqad jika tidak, akan jadi riba.

Kata Imam Malik: “Tidak apa-apa hukumnya bagi orang yang berhutang sesuatu baik berupa emas, perak, atau makanan atau haiwan, dan membayarnya dengan yang lebih baik daripada yang dia hutang. Tetapi dengan syarat hal itu bukan merupakan kesepekatan bersama terlebih dahulu atau sudah merupakan adat kebiasaan. Kalau itu merupakan kesepakatan bersama, atau merupakan janji, atau adat kebiasaan, maka hukumnya menjadi tidak boleh.
Hal itu kerana Rasulullah s.a.w pernah mengembalikan seekor unta yang lebih baik daripada yang pernah dipinjaminya. Dan Abdullah bin Umar juga pernah mengembalikan dirham yang lebih ketimbang dirham yang dipinjamnya. Tetapi sekali lagi dengan catatan hal itu harus berdasarkan ketulusan orang yang meminjam, bukan atas dasar syarat atau janji atau adat kebiasaan.” Muwatta'

 

Makna HUTANG mengikut syarak ialah meMILIKkan suatu BENDA/BARANG kepada seseorang dengan syarat diKEMBALIkan balik seumpanya. Hukumnya sunat kerana ini merupakan amalan menolong atau meringankan kesusahan dan penderitaan orang. Cth aqad : Saya hutangkan kamu barang ini ( 1 dinar atau 1 kilo beras Siam) dengan anda kembalikan seumpamanya. Jawab oleh org. yg. berhutang' Dengan barang 1 dinar itu/ 1 kilo beras siam itu telah terhutanglah saya'. Barang - barang yang dihutangkan itu syaratnya tiap tiap barang yang sah dibuat jual SALAM. Barang yang tidak sah dibuat jual SALAM tidak harus dihutangkan kerana barang yang tidak tentu sifatnya atau jarang adanya atau susah untuk diKEMBALIkan seumpamanya. Ada pun hutang dengan syarat ada tambahan adalah RIBA dan aqadnya Fasid. Antara syarat sah jualbeli salam selain disebut jenisnya mesti diketahui samada TIMBANGANYA, SUKATANNYA dan BILANGANNYA. Dinar emas dan dirham diketahui sebagai JENISNYA emas , BERATNYA4.25 gram dan BILANGANNYA 1 dinar begitu juga dengan JENISNYA perak BERATNYA 2.975 gram dan BILANGANNYA1 dirham. Pendapat saya (wallahualam) RINGGIT tidak diketahui jenisnya ( kertas - nilainya tak sama dengan nilai kertas itu sendiri), BERATNYA ????? (Tidak relevan) dan Bilangannya ( pada nombor yg. tertulis) . APA MAKNA 1 RInggit ? Selagi kita TIDAK dapat menjawab persoalan ini selagi itulah HUTANG DALAM RINGGIT/matawang fiat lain akan menjadi zalim kepada yang berhutang dan yang memberi hutang. La tazlimuna wa la tuzlamun. Jangan kamu menzalimi orang dan kamu pulak dizalimi orang.

Enhancement and Support by: HarsaWebdesign